Yang Perlu Diketahui Sebelum Menonton Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time

Sedikit anime yang memiliki jejak budaya sebesar Neon Genesis Evangelion. Ini adalah karya seni yang padat secara tematis yang menggembirakan sekaligus menantang secara emosional, menyelam jauh ke dalam tema kecemasan dan depresi sambil bereksperimen dengan genre animasi dengan cara yang tidak biasa.

Ketika Evangelion pertama kali ditayangkan pada tahun 1995, pertunjukan Jepang dengan cepat berubah menjadi batu ujian budaya, dan penciptanya, Hideaki Anno, menjadi seorang auteur, dan versi film dari Evangelion segera mengikuti, dengan yang terakhir menceritakan kembali akhir kontroversial seri.

Hampir satu dekade berlalu sebelum Evangelion kembali menjadi sorotan dengan rilis 2007 film Rebuild of Evangelion, seri empat bagian yang akan berakhir bulan ini dengan rilis Amazon Prime Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time.

Apa yang dimulai sebagai remake yang lebih tinggi dari episode TV dengan cepat bercabang menjadi fenomena tersendiri, mengomentari dan memperluas anime asli dan menjanjikan kesimpulan lain untuk saga anime mecha tentang dunia pasca-bencana ketika pilot dari mecha bio raksasa menavigasi trauma kehidupan tempur mereka yang berat. 

Apakah kamu telah menonton ulang serial dan film sebelumnya sebagai antisipasi atau entah bagaimana kamu belum pernah mendengar tentang Evangelion sebelumnya, ada banyak hal yang harus dipahami sebelum film final ini. Ada baiknya mengambil langkah mundur untuk lebih memahami masalah yang sangat besar yaitu Thrice Upon a Time.

Apa Rebuild of Evangelion ada kaitannya dengan serial anime asli?

Anno dilaporkan tidak puas dengan seberapa banyak dia harus mengkompromikan visinya saat membuat Neon Genesis Evangelion. Jadi pada tahun 2002, dia mengumumkan rencana untuk membuat ulang empat film dari seri Evangelion-nya, "tidak lagi dibatasi oleh batasan teknologi 12 tahun yang lalu," yang akhirnya memungkinkan Anno untuk menceritakan kisah seperti yang dia inginkan.

Begitulah Evangelion: 1.0 You Are (Not) Alone, sebuah film yang sebagian besar mengulang dasar enam episode pertama dari serial anime. Mengikuti Shinji Ikari, seorang remaja yang mengemudikan Evangelion Unit-01 melawan makhluk asing yang dikenal sebagai Angel. 

Baca juga: Urutan Menonton Neon Genesis Evangelion

Jelas dibuat dengan anggaran yang jauh lebih tinggi, memungkinkan animasi yang lebih halus, lebih tajam, dan cerita yang lebih ringkas dan lebih ramping ketika tiga film lanjutan dapat dibangun. Thrice Upon a Time sebagian besar masih mengikuti framing dasar dari anime aslinya, kali ini membuat ulang episode 25 dan 26 serta film pertama "remake," The End of Evangelion, yang dulu dibuat tak lama setelah acara TV berakhir. Perbedaannya adalah kali ini, kita diperkenalkan dengan iterasi yang berbeda dari karakter utama, terutama Shinji, yang nadanya sangat berbeda.

Remake anime bukanlah hal baru; mereka sudah ada setidaknya sejak tahun 1970-an sebagai cara untuk mendistribusikan ulang acara TV dengan lebih mudah di era sebelum video rumahan. Pertunjukan akan merilis "film kompilasi" yang dibuat dari cuplikan dari seri yang dikompresi hingga panjang film fitur.

Terkadang, film kompilasi ini memasukkan animasi yang lebih baik atau mengubah bagian cerita untuk membuatnya mengalir lebih baik, seperti trilogi film Mobile Suit Gundam, yang secara luas dianggap sebagai alasan animeini bertahan dan menjadi fenomena seperti sekarang ini. Film kompilasi untuk Gurren Lagann juga membuat ulang beberapa adegan, termasuk pengulangan lengkap pertarungan bos terakhir.

Namun tetralogi Rebuild of Evangelion memiliki akhir yang sama sekali baru. Tidak seperti sekuel baru-baru ini untuk acara berusia satu dekade seperti Yashahime: Princess Half-Demon dan Code Geass: Lelouch of the Resurrection, yang juga membingkai ulang kesimpulan mereka, Shin Evangelion melibatkan pencipta asli, yang meninjau kembali ceritanya dengan keuntungan dari melihat ke belakang, teknologi baru.

Bisakah saya melewatkan menonton anime dan film sebelumnya dan langsung menonton Evangelion: 3.0+1.0?

Sebenarnya bisa, tapi saya harap kamu tidak melakukannya. Mari saya jelaskan.

Sebelum film Rebuild of Evangelion pertama ditayangkan, Anno merilis pernyataan tentang niatnya dengan film-film baru, menyebut Evangelion "sebuah cerita yang berulang" dan ketika "karakter utama menyaksikan banyak kengerian dengan matanya sendiri tetapi masih mencoba untuk berdiri lagi.”

Menurut Anno, ceritanya adalah salah satu keinginan, "maju, meski hanya sedikit." Ini mencerminkan cara film Rebuild Evangelion ada dalam kaitannya dengan seri. Meskipun 1.0 You Are (Not) Alone hampir merupakan remake, ada cukup banyak perubahan halus yang membuat penggemar dengan cepat mulai menyusun teori tentang sifat sebenarnya dari timeline Evangelion dan apakah ini lebih dari remake. 

2.0 You Can (Not) Advance sangat menyimpang dari cerita aslinya dalam hal pekerjaan karakter — karakter baru diperkenalkan, dan karakter lama diubah secara mendasar — ​​bahkan jika sebagian besar mengikuti kerangka plot yang sama. Film berakhir dalam apa yang tampak seperti penolakan total dari akhir anime asli, sebelum 3.0 You Can (Not) Redo memperkenalkan lompatan waktu dan dunia yang benar-benar berubah yang bergerak melewati anime asli ke perairan yang belum dipetakan.

Jadi film Rebuild of Evangelion adalah fitur menghibur yang memang menceritakan kisah yang berdiri sendiri, tetapi perubahan yang dibuat Anno dari acara TV ke film menceritakan kisah lain sepenuhnya dan perlu untuk memahami meta-narasi Evangelion kepada penggemarnya yang paling bersemangat.

Hal ini terutama berlaku untuk 3.0 You Can (Not) Redo, yang menggantikan nada optimis yang terkenal dari dua film sebelumnya dengan 96 menit rasa sakit dan nihilisme. Anno sendiri, yang kondisi mentalnya selalu dikaitkan dengan kisah Evangelion, mengakui bahwa pembuatan You Can (Not) Redo adalah titik terendahnya, dan ia memasuki depresi selama produksinya.

Ini terlihat dalam cerita, di mana penderitaan karakter utama menjadi hampir tak tertahankan, dan plot menjadi jaringan liku-liku tanpa harapan yang dapat membingungkan bahkan pengikut paling hard-core dari waralaba. Melewati serial dan film asli berarti tidak pernah benar-benar memahami cara Anno berjuang untuk meninggalkan Evangelion dan mengapa perjuangan itu menjadi tema sentral dan kesadaran diri dalam film terakhir.

Mengapa film Evangelion baru menjadi masalah besar pada khususnya?

Setelah menyelesaikan You Can (Not) Redo, Anno merasa patah hati dan mengaku tidak bisa menginjakkan kaki di studio selama setahun penuh, yang membuatnya menggarap film lain sebagai “pengalih perhatian”, seperti meminjamkan suaranya kepada mentornya, film Hayao Miyazaki The Wind Rises dan menyutradarai Shin Godzilla. Di tengah semua ini, Anno terlibat dalam perselisihan hukum dengan mantan studio animasinya, Gainax, yang berada di belakang Neon Genesis Evangelion, yang menyebabkan penundaan lebih lanjut dalam pembuatan film Rebuild keempat dan terakhir.

Artinya, ketika Evangelion: 3.0+1.0 Thrice Upon a Time akhirnya dirilis di Jepang awal tahun ini, hampir sembilan tahun setelah film sebelumnya, itu adalah sebuah keajaiban. Film ini menggunakan teknologi baru, termasuk beberapa teknik live-action yang diambil Anno saat mengarahkan film layar lebar seperti Godzilla, untuk membuat karya animasi yang luar biasa yang mendorong medium ke depan sambil tetap melihat kembali apa yang memungkinkannya sampai sejauh ini. CG dan animasi yang digambar tangan berpadu mulus untuk menciptakan simfoni warna dan gerakan apokaliptik.