Sinopsis Film Anime Perfect Blue (1995)

perfect blue satoshi kon

Perfect Blue awalnya dimaksudkan untuk menjadi serial TV live-action, tetapi setelah gempa bumi Kobe pada tahun 1995, studio produksi mengalami kerusakan parah yang mengakibatkan pemotongan anggaran, sampai pada titik yang hanya memungkinkan pengambilan gambar OVA. Namun demikian, meskipun syutingnya kira-kira setengah selesai, Madhouse memutuskan untuk mendistribusikannya sebagai film layar lebar.

Mima Kirigoe, anggota dari band J-pop populer Cham, mengumumkan dalam sebuah konser bahwa ini akan menjadi penampilan terakhir band tersebut, karena dia telah memutuskan untuk mengejar karir akting.

Pengumuman tersebut menimbulkan reaksi berantai dalam kehidupan Mima, juga dalam kehidupan orang-orang yang dekat dengannya. Sejumlah penggemarnya menjadi frustrasi, menganggap keputusannya sebagai pengkhianatan terhadap mereka, sebagian besar oleh penguntitnya yang dikenal bernama Me-mania.

Baca juga: 10 Anime Cult untuk Inspirasi Kaos Streetwear Jejepangan

Sementara itu, dia menemukan sebuah blog yang menggambarkan detail kehidupan sehari-harinya, yang tidak dapat dialami oleh siapa pun selain dia. Selain itu, blog diperbarui setiap hari, mungkin olehnya. Dia mendiskusikan masalah ini dengan manajernya, yang menenangkannya untuk saat ini; Namun, saat dia menggali blog, dia mulai kehilangan sentuhannya dengan kenyataan.

Selain itu, seseorang membunuh orang-orang tertentu yang telah membantunya dalam kariernya. Selain itu, dia terus-menerus menemukan elemen yang memberatkannya.

Satoshi Kon berfokus pada hubungan antara realitas dan dugaan realitas, menggunakan pola dasar idola pop sebagai contoh. Kepribadian artis yang sebenarnya berbeda dengan kepribadian yang disaksikan para penggemar, yang terlihat di atas panggung.

Baca juga: Mengingat Ulang Satoshi Kon

Menurut Satoshi Kon, sinema dapat merusak realitas, memberontak terhadap pikiran manusia yang hampir secara eksklusif menerima gambar dari lingkungan yang sebenarnya. Pertanyaan yang diajukannya jelas: mengapa gambaran yang muncul dari fakta di dunia material harus lebih benar daripada yang muncul dari pikiran manusia? Weltanschauung dari Satoshi Kon, yang hadir di semua filmnya, bertumpu pada pertanyaan khusus ini.