Fate/Zero, Madoka Magica dan Psycho-Pass: 10 Ciri Khas Anime Gen Urobuchi

gen urobuchi anime fate zero madoka magica psycho pass

Gen Urobuchi adalah nama yang tidak diragukan lagi akan tercatat dalam sejarah anime sebagai salah satu penulis naskah anime terbaik tahun 2010-an. 

Dari Fate/Zero, Puella Magi Madoka Magica dan Psycho-Pass telah digembar-gemborkan sebagai narasi anime yang patut dicontoh, dan terus dibicarakan penggemar anime. 

Serial anime tadi memenangkannya penghargaan Newtype Anime Award untuk Skenario Terbaik pada tahun 2011 dan 2015. Madoka Magica juga memenangkan Penghargaan Anime Tokyo untuk Skenario Terbaik pada tahun 2012, menjadikannya salah satu serial anime yang paling banyak dipuji.

Siapa pun yang akrab dengan karya Urobuchi dapat mengenali beberapa ciri khas yang dia suka gunakan di banyak serial animenya.

Banyak dari karyanya mengambil nada gelap, hampir tanpa harapan, dengan hanya secercah harapan yang bersinar di bawah narasinya yang berat.

1. Dekonstruksi Klise dan Tema Populer Membuat Urobuchi Menonjol

saber emiya fate zero

Setiap anime yang dikerjakan Urobuchi dari awal hingga akhir menampilkan kecenderungan kuat untuk mendekonstruksi kiasan yang menjadi pusat seri dan genre.

Baik di Fate/Zero dan Madoka Magica, Urobuchi berfokus untuk membongkar ide utilitarianisme dan pengorbanan. 

Kyubey dari Madoka Magica, misalnya, membuat argumen yang meyakinkan tentang mengapa perlu memerangi entropi universal dengan menjadi magical girl.

Urobuchi menyandingkan ide ini dengan keyakinan kuat Madoka sendiri bahwa harus ada solusi lain untuk mengatasi entropi universal.

Dia juga mendekonstruksi masyarakat Jepang di Psycho-Pass dan soal kepahlawanan di Fate/Zero dengan efek yang luar biasa.

2. Elemen Distopia Menyelimuti Cerita Urobuchi

 psycho pass anime gen urobuchi

Menurut definisi, distopia dan setting distopia adalah di mana masyarakat tampaknya berjalan dengan baik dan seperti yang diharapkan, tetapi ada sesuatu yang sangat salah dalam jiwa masyarakat yang ditangkap oleh penonton.

Distopia adalah kiasan populer bagi penulis pada umumnya, dan Urobuchi tidak asing dengan penggunaan elemen distopia dalam anime-nya.

Baik Psycho-Pass dan Puella Magi Madoka Magica dikenal dengan elemen distopik mereka, terutama masyarakat yang dijalankan oleh Sistem Sybil di Psycho-Pass.

Urobuchi juga mengubah mimpi indah magical girl menjadi mimpi buruk dalam Madoka Magica.

3. Urobuchi Suka Berfokus Pada Moralitas Abu-abu dengan Karakternya

 kogami makishima psycho pass

Secara garis besar, banyak karakter Urobuchi yang lebih seperti konsep atau ideologi daripada karakter sebenarnya. Mereka agak datar dalam kepribadian, tetapi hal-hal yang mereka perjuangkan dan keyakinan yang mereka pegang kuat itulah yang membuat karakternya begitu menarik.

Kyubey, misalnya, mewakili utilitarianisme, yang secara eksplisit bergantung pada moralitas abu-abu.

Konflik antara Kogami dan Makishima di Psycho-Pass adalah contoh lain ketika karakter yang terlibat secara moral abu-abu dan sebaliknya mengandalkan kompas moral batin mereka sendiri untuk mencapai tujuan mereka. 

4. Perjanjian Faustian Menjadi Fokus Cerita dan Sangat Mempengaruhi Karakternya

kyubey madoka magica

Awalnya diperkenalkan dalam legenda Jerman kuno Doctor Faustus, konsep tawar-menawar Faustian telah bertahan dalam bahasa Barat selama berabad-abad.

Perjanjian Faustian adalah kesepakatan yang dibuat dengan setan literal atau metaforis, ketika seseorang bersedia mengorbankan apa pun untuk mencapai keinginan hati mereka.

Di Madoka Magica, Kyubey menawarkan untuk mengabulkan permintaan dengan imbalan kontrak dengan gadis penyihir adalah contoh buku teks dari tawar-menawar Faustian. 

Di Fate/Zero, anime Urobuchi lainnya, Holy Grail War sendiri menjadi contoh pengorbanan apa saja demi kekuasaan.

Baca juga: Fate/Zero: Mengenal Sejarah di Balik 7 Servant Heroic Spirit

5. Urobuchi Menyukai Senapan, Baik Itu Nyata, Fiksi Ilmiah, atau Sihir

dominator psycho pass anime

Siapa pun yang menonton Psycho-Pass pasti ingat Dominator, senjata khusus yang terhubung langsung ke Sistem Sybil dan menentukan target mana yang berbahaya.

Selain contoh fiksi ilmiah ini adalah Mami Tomoe, salah satu gadis penyihir senior di Madoka Magica, yang menggunakan senapan magis sebagai senjata utama pilihannya.

Bahkan Homura Akemi memanfaatkan persenjataan militer dunia nyata dalam strategi pertempurannya.

Urobuchi juga gemar menulis cerita mecha seperti Gargantia in Planet Verdurous, yang juga menggunakan artileri.

6. Protagonis Berpasangan dengan Deuteragonis yang Misterius

homura madoka magica

Di permukaan, Akane Tsunemori dan Madoka Kaname memiliki sedikit kesamaan, setidaknya dalam hal kepribadian mereka. Satu pengalaman penting yang mereka bagikan adalah dalam narasi misterius rekan-rekan mereka.

Deuteragonis adalah karakter terpenting kedua dalam sebuah cerita, dan baik Psycho-Pass maupun Madoka Magica menampilkan deuteragonis misterius.

Akane berdiri di samping Shinya Kogami, seorang pria dengan latar belakang yang penuh teka-teki. Madoka, di sisi lain, harus berurusan dengan Homura, yang bisa dibilang lebih misterius daripada Kogami karena dia berusaha menjaga jarak. 

7. Bumbu Pengkhianatan Meningkatkan Drama Dalam Cerita Urobuchi

sayaka madoka magica

Pengkhianatan banyak ditampilkan di banyak anime Urobuchi, dan dampak pengkhianatan bervariasi tetapi hampir selalu memiliki dampak yang kuat.

Dalam Fate/Zero, Kiritsugu Emiya mengkhianati ayahnya sendiri dengan membunuhnya. Kyubey di Madoka Magica mengkhianati orang-orang yang membuat kontrak dengannya dengan tidak membocorkan detail lengkap kontraknya.

Sistem Sybil di Psycho-Pass mengkhianati seluruh masyarakat dengan berpura-pura berada di atas kriminalitas sementara kenyataannya Sistem Sybil terdiri seluruhnya dari penjahat.

Bahkan karakter minor seperti Kyoko Sakura di Madoka Magica mengalami pengkhianatan dari orang yang dicintai.

8. Urobuchi Suka Menggunakan Dark Twist Untuk Membumbui Narasinya

mami madoka magica

Bersanding dengan pengkhianatan adalah plot twist gelap. Terkadang keduanya datang bersamaan, tetapi Urobuchi telah menambahkan banyak dark twist yang tidak selalu terkait dengan pengkhianatan.

Kematian Mami di akhir Episode 3 di Madoka Magica, misalnya, adalah twist gelap yang sama sekali tidak terkait dengan pengkhianatan.

Sebaliknya, Urobuchi yang menjelaskan bahwa menjadi magical girl di Madoka Magica itu berbahaya, dan dia bermaksud untuk menggambarkannya seperti itu.

Baca juga: Penjelasan Ending Madoka Magica: Rebellion

Demikian juga, memperkenalkan penjahat tanpa gejala di Psycho-Pass adalah twist gelap yang menggarisbawahi kualitas distopia dalam Psycho-Pass.

9. Referensi dari Sastra dan Filsafat Sering Membingkai Tema Narasi

shogo makishima psycho pass

Shogo Makishima di Psycho-Pass jelas merupakan salah satu cara yang lebih terbuka untuk memasukkan referensi sastra dalam karya Urobuchi, karena Makishima secara terang-terangan menunjukkan kecintaannya pada sastra dalam serial tersebut.

Urobuchi memang selalu memasukkan sastra dan filsafat jauh di dalam karya-karyanya sendiri.

Filosofi umum yang disentuh Urobuchi adalah konsep utilitarianisme, yaitu keyakinan bahwa mengorbankan sedikit demi keuntungan banyak orang adalah tindakan terbaik dalam masyarakat.

Filosofi ini menjadi pusat perhatian di Madoka Magica dan Fate/Zero, karena kedua seri memiliki karakter yang berjuang dengan pengorbanan dan kepahlawanan.

10. Hubungan Yuri Terkadang Ditampilkan, Bahkan Sebagai Latar Belakang

homura madoka magica yuri

Sangat tersirat di Madoka Magica bahwa Homura memiliki perasaan yang lebih dalam dari persahabatan untuk Madoka. Dan di Puella Magi Madoka Magica: Rebellion, Urobuchi menampilkan dengan jelas bahwa perasaan Homura untuk Madoka adalah romantis.

Yang agak samar adalah hubungan antara Kyoko dan Sayaka, tetapi sekali lagi, sangat tersirat bahwa keduanya merasakan cinta romantis satu sama lain.

Di Psycho-Pass, Urobuchi memasukkan beberapa karakter latar belakang yang secara eksplisit menjalin hubungan lesbian romantis.

Urobuchi bahkan menyebutkan bahwa dia ingin menulis cerita yaoi jika ada kesempatan.