5 Film Jepang Terbaik dari Akira Kurosawa yang Legendaris

Akira Kurosawa mengubah sinema dunia, menggabungkan unsur-unsur pembuatan film Timur dan Barat menjadi sintesis baru.
akira kurosawa sutradara jepang

Akira Kurosawa adalah seorang legenda dalam sinema. Dalam karir yang mencakup bagian yang lebih baik dari satu abad, penulis dan sutradara Jepang memetakan diri yang akan berkisar dari film propaganda sederhana hingga drama periode besar dan segala sesuatu di antaranya.

Dalam prosesnya, Kurosawa akan mengubah sinema dunia, menggabungkan unsur-unsur pembuatan film Timur dan Barat menjadi sintesis baru yang brilian yang akan mendefinisikan kembali keduanya.

Dengan resume selama Akira Kurosawa, mungkin sulit bagi penggemar baru untuk mengetahui dari mana harus memulai. Jawaban singkatnya, tentu saja, adalah memulai dari mana saja. Tetapi jika kamu mencari tempat untuk memulai, berikut adalah lima film penting untuk memperkenalkan kamu kepada raksasa sinematik ini.

1. Seven Samurai (1954)

seven samurai 1954 film akira kurosawa

Jika kamu ingin memulai dari mana saja dengan Kurosawa, mulailah dari sini. Kamu akan segera mengetahui apa yang diributkan.

Seven Samurai bukan hanya pengantar yang bagus untuk Akira Kurosawa, ini juga harus ditonton oleh siapa saja yang menyukai film. 

Jidaigeki, atau drama periode berlatar Jepang feodal, Seven Samurai mengikuti eksploitasi tujuh rōnin pengembara, samurai tak bertuan yang hidup di tepi masyarakat sebagai penyewa jasa, saat mereka berjuang untuk melindungi desa yang tak berdaya dari sekelompok bandit perampok.

Seven Samurai terbukti sangat berpengaruh di Barat, terutama karena memasukkan unsur-unsur genre Barat populer dalam penggambaran Jepang abad keenam belas, dari bandit, penjahat, kota-kota perbatasan di tepi jurang, tetapi juga karena memperluas genre itu menjadi sesuatu yang benar-benar baru, dan dalam prosesnya, membantu menciptakan film aksi Hollywood modern.

Baca juga: 10 Pengaruh Akira Kurosawa dalam Film Hollywood

2. Yojimbo (1961)

Yojimbo (1961) akira kurosawa

Dibintangi oleh aktor reguler film-film Kurosawa yakni Toshiro Mifune sebagai "Kuwabatake Sanjuro," seorang samurai yang bijaksana dan lelah dunia yang mendapati dirinya berada di sebuah desa kecil yang dikepung oleh geng-geng kriminal. 

Yojimbo terinspirasi oleh Old West Amerika dan mendirikan banyak kiasan ikonik yang nantinya akan menjadi pokok genre, sebagian besar melalui remake tahun 1964 yang tidak dikreditkan Sergio Leone, A Fistful of Dollars: kota tanpa hukum, anti-hero yang kalem dan misterius, loyalitas yang berubah di mana-mana.

Yojimbo menyenangkan, seringkali lucu, dan juga menampilkan soundtrack terbaik dari semua film Kurosawa. Tetapi dalam kisahnya tentang keselamatan melalui kekerasan dan tipu daya, tentang mencapai kebajikan melalui cara-cara yang tidak baik, ia juga berutang sebagian dari kesuraman moralnya pada film noir.

Desa yang ditemukan Sanjuro bukanlah tempat untuk orang-orang baik, oleh karena itu penyelamatnya harus seseorang yang kurang layak, atau paling tidak, seseorang yang tampak seperti itu.

Sanjuro adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu, tentu saja, dan dia menavigasi kekaburan moral dari desa kecil yang malang dengan gaya yang tak tertandingi. Memang, dia hanya tersandung ketika dia membuat kesalahan dengan melakukan tindakan yang benar-benar welas asih, kesalahan yang pasti akan menghukumnya – jika bukan karena tiga kaki baja di pinggulnya.

3. Throne of Blood (1957)

 Throne of Blood (1957)

Sebuah adaptasi longgar dari karya William Shakespeare: Macbeth

Throne of Blood mentransplantasikan mahakarya penyair dari Skotlandia ke Jepang kuno, di mana Mifune berperan sebagai Washizu Taketoki, calon raja yang berjuang yang ditakdirkan oleh nasib atau "dibunuh oleh ambisi," tergantung pada sudut pandang kamu.

Difilmkan sebagian di Gunung Fuji, Throne of Blood menampilkan penggunaan alam oleh Kurosawa, tidak hanya sebagai atmosfer, tetapi sebagai karakter itu sendiri: angin bersiul di atas tanah yang gelap, hujan turun melalui pepohonan yang diterangi matahari, dan kabut tebal sepertinya tidak pernah terangkat – pengingat kekuatan besar yang tidak dijinakkan, dan tidak dipedulikan oleh manusia.

Kekuatan unsur seperti itu ada di mana-mana di Throne of Blood, dengan dingin memutar jaring takdir kita, dan membuat kita tidak berdaya untuk mengubahnya.

Taketoki, seperti pendahulu sastranya, tidak dapat menerima kehilangan kendali ini, dan dia segera mengetahui harga dari pembangkangan seperti itu dalam bentuk kebenaran yang kelam: masa depan yang diramalkan bukanlah masa depan yang luput, dan semakin kita berjuang, semakin kusut bersih menjadi.

4. Ikiru (1952)

 Ikiru (1952) film akira kurosawa

Mungkin film Kurosawa yang paling berpengaruh, Ikiru (To Live) adalah dakwaan asam dari birokrasi yang tidak kompeten, yang merupakan tema umum dalam karya Kurosawa. 

Sebuah kisah tentang cobaan pahit menjadi orang tua, dan eksplorasi pengorbanan keluarga dan pekerjaan, dan seberapa sering itu terjadi tidak dihargai atau diabaikan. Tetapi pada intinya, Ikiru adalah tentang hidup dan mati. Tentang apa artinya hidup, dan hidup dengan baik, dan tentang apa artinya mati dengan rahmat.

Dibintangi oleh Takashi Shimura yang hebat sebagai Kanji Watanabe, seorang birokrat tua yang mengetahui bahwa dia hanya memiliki waktu kurang dari satu tahun untuk hidup, Ikiru mengikuti perjuangan Watanabe untuk berdamai tidak hanya dengan kematiannya yang akan datang, tetapi dengan kekosongan yang dipaksakan sendiri dari hidupnya yang panjang. .

Putus asa untuk mendapatkan kembali keberadaannya yang disia-siakan sebanyak mungkin di bulan-bulan yang tersisa, Watanabe memanjakan diri dalam kejahatan, menggoda dengan pembubaran, dan mengejar seorang gadis muda. Dia sudah terlambat, tentu saja.

Tapi pelipur lara memang menemukan Watanabe, dan melalui rute yang mengejutkan: tindakan kebajikan sipil yang sederhana dan solid. Untuk mengatakan lebih banyak akan merusak film brilian Kurosawa, tapi cukuplah untuk mengatakan, pada saat kamu sampai ke adegan itu, di mana Watanabe menyanyikan "Gondola No Uta" di salju yang turun, kamu akan berubah seperti dia.

5. High and Low (1963)

High and Low (1963) akira kurosawa film

High and Low, sebuah adaptasi dari novel King's Ransom karya penulis Amerika Ed McBain, menampilkan keasyikan lain dari film-film Kurosawa: korupsi yang disebabkan oleh uang, kekuasaan, dan prestise.

Mifune kembali berperan, kali ini sebagai Kingo Gondo, seorang pengusaha kaya yang, percaya putranya telah diculik, harus membayar uang tebusan yang akan menyebabkan kehancuran finansial dan akhir karirnya.

Tetapi ketika diketahui bahwa penculik telah salah mengira putra Gondo sebagai anak lain, nada berubah dari krisis pribadi yang jelas menjadi pertanyaan moral yang pelik: berapa harga nyawa manusia?

Nadanya semakin bergeser dari sana, beralih dari sandiwara panggung ke prosedur polisi, tetapi dakwaan Kurosawa terhadap masyarakat modern tetap ada, begitu pula dengan ambiguitas tragisnya. sampai adegan terakhir, momen yang sangat menyayat hati yang hampir memohon resolusi, dan hanya menemukan keheningan.

Pekerja teks komersial, juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku dengan kearifan lokal
© Nihon. All rights reserved. Developed by Jago Desain